Plenipot ITU Mexico 2010: Pelanggan Mobile mencapai 90% Penduduk Dunia. Quo Vadis Broadband Indonesia?

Jaringan mobile kini mencakup lebih dari 90% dari populasi dunia, dengan pelanggan terdaftar mencapai 5,3 milyar pada akhir tahun 2010, menurut ITU.

Jumlah pengguna 3G telah berkembang menjadi 940 juta tahun ini, dengan 143 negara kini menawarkan layanan 3G komersial, menurut ITU.

Volume SMS telah meningkat tiga kali lipat selama tiga tahun terakhir untuk mencapai 6,1 triliun pada tahun 2010 – setara dengan hampir 200.000 SMS dikirim setiap detik.

Sekitar 3,8 miliar pelanggan mobile di dunia akan berasal dari negara-negara berkembang pada akhir tahun ini, menurut direktur telekomunikasi ITU Sami Al Basheer.

“Penetrasi ponsel di negara-negara berkembang saat ini adalah 68% – lebih tinggi daripada teknologi lainnya sebelumnya,” katanya.

Pasar Asia yang menghasilkan jumlah terbesar pelanggan ditambah dengan China dan India diperkirakan akan menambah lagi 300 juta pelanggan tahun ini saja.

Keberhasilan layanan Mobile di negara-negara berkembang telah menurunkan ARPU-nya, menurut ITU.

Sebaliknya, tarif fixed-broadband tetap mahal, dengan layanan entry-level rata-rata biaya-nya $ 190 per bulan di negara-negara berkembang dibandingkan dengan hanya $ 28 di negara maju.

Akibatnya, penetrasi fixed-broadband tetap di hanya 8% secara global. Di pasar negara-negara berkembang ada 4,4 langganan per 100 orang, dibandingkan dengan 24,6 di negara-negara maju.

Jumlah pengguna internet meningkat dua kali lipat dalam lima tahun terakhir, dan menuju ke jumlah pelanggan 2 milyar pada akhir tahun 2010. Pada saat ini 71% dari penduduk negara maju dan 21% dari negara-negara berkembang akan online.

APAC memiliki pengguna internet 21,9 per 100 penduduk, dibandingkan dengan 65 di Eropa, 55 di Amerika dan 9,6 di Afrika.

Sekjen ITU Hamadoun Touré mengatakan broadband adalah alat yang paling penting dalam upaya untuk memenuhi Millenium Development Goals pada tahun 2015.

Broadband adalah titik kritis berikutnya, yang merupakan transformasi teknologi berikutnya,” katanya. “Hal ini dapat menciptakan lapangan kerja, mendorong pertumbuhan dan produktivitas, dan mendukung daya saing ekonomi jangka panjang.”

Quo Vadis Layanan Broadband Indonesia?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s